Saturday, June 28, 2014

Ramadan

Datangnya dinanti
Perginya ditangisi
Bulan tarbiyah penuh hikmah
Mengekang nafsu
Mengisi rohani
Ramadan.

Saat kau berlapar
Ingat Sabar dan Maaf.

Ingat,
Saudara mu berlapar setiap masa
Mencari rezeki di bawah terik suria
Mengharap bantuan insan jutawan.

Sabar,
Dalam hidup penuh pilihan
Ujian yang datang terselit nilai
Kenali diri maknakan hidup.

Maaf,
Ketenangan itu dengan memaafkan
Benar maaf tak mengubah keadaan
Tetapi maaf beri iktibar.

Ke mana tumpah kuah
Jika tidak ke nasi.
Ke mana pulang hamba
Jika tidak kepada PenciptaNya.

Bermaknakah perubahan ?

"Aku sangkakan panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengah hari."

 Memang benarlah pepatah yang sering kita dengari sejak zaman berzaman. Di saat kajian meteorologi menjangkakan fenomena El Nino akan berlaku, namun terdapat beberapa kawasan yang di landa hujan. Mungkin satu petunjuk bahawa ciptaan manusia kadang kala ada cacat cela dan tidak dapat lari dari kesilapan. Andai setiap individu memaknakan hidup mereka untuk orang lain nescaya kes remaja OKU yang ditemui dikurung ini mungkin tidak berlaku. Jika masyarakat sekeliling mengambil berat perihal jiran tetangga, ianya dapat dielak. Apabila sudah berlaku, mulalah menyalahkan pelbagai pihak. Ternyata tindakan ini salah namun bukan kesalahan yang perlu dibincangkan tetapi cara mengatasinya. Kita terlalu berpegang kepada falsafah 'jaga tepi kain sendiri' sehingga tidak mengambil endah tentang masyarakat sekeliling. Tidak salah jika mengambil tahu perihal masyarakat sekeliling tetapi biar ada batasnya. 'Jika' yang digunakan adalah suatu harapan kepada golongan muda sekarang, ianya sebagai suatu galakan untuk golongan muda merealisasikan segala idea-idea yang dilontarkan oleh masyarakat sekarang. Jika kita ingin hidup dalam masyarakat yang aman damai, golongan muda sekaranglah yang perlu memulakan apa yang ingin diimpikan. 

Suatu perubahan tidak akan berlaku tanpa apa-apa tindakan. Saya berasakan gelombang perubahan yang positif telah dibawa oleh golongan muda. Lambakan program-program pencerahan, wacana ilmu, Buku Jalanan dan sebagainya, membuktikan kita benar-benar serius menginginkan satu suasana yang kondusif untuk negara pada masa hadapan. 

 “Sesiapa yang menguasai dirinya, dia akan dapat mencapai tujuan dan matlamat kehidupannya.” Kata-kata yang saya petik dari tulisan saudara Marwan Bukhari. Sebenarnya, banyak perkara yang sering kita terlepas pandang semasa menilai sesuatu isu, antaranya ialah memberi tanggapan buruk dan tuduhan melulu tanpa usul periksa. Itu mencerminkan sikap kita yang kurang rasional dalam situasi tersebut. Kita mudah melenting apabila sesuatu isu hangat diperkatakan kerana ianya mungkin menggugat kepentingan peribadi. Hal yang demikian, seseorang individu perlu bertindak bijak dalam mendepani isu. Tidak berat sebelah kepada satu pihak, kajian yang teliti, mengambil maklumat dari setiap sumber serta pelbagai lagi cara yang boleh diusahakan dalam mencari kesahihan isu tersebut. Mungkin kaedah ini mengambil masa yang panjang tetapi natijahnya mampu memuaskan hati semua pihak.

 Jadi ada benarnya, “Sesiapa yang menguasai dirinya, dia akan dapat mencapai tujuan dan matlamat kehidupannya.” Maknakan Ramadan Bulan yang dinanti-nanti oleh umat islam seluruh dunia telah muncul kembali, Ramadan. Umat islam berlumba-lumba membuat kebaikan, mengejar ganjaran yang dilipat gandakan. Suatu bulan yang istimewa untuk kita kembali mencari erti sesuatu nilai dalam kehidupan. Nilai manusiawi wujud kerana manusia fitrah asalnya ialah kebaikan. Disaat ini, carilah masa kenali diri sendiri dan maknakan ramadan anda dengan memaknakan kehidupan insan lain yang kurang bernasib baik.

Lautan Ilmu

Sajak "Lautan ilmu" karya Abu Samah. Aku melompat berlari-lari, Menuju bahtera seorang diri, Lautan luas aku layari, Pantai bahagia hendak dicari.

Sunday, June 22, 2014

Mahasiswa berminda individualism.

“Tidak guna kalau sesuatu masyarakat itu maju dan makmur, anggotanya hidup senang dan terjamin tetapi masing-masing hidup sendiri-sendiri”

Kata-kata diatas dipetik dari sebuah buku Dr. Syed Hussein Alatas, Kita Dengan Islam. Ia menceritakan tentang definisi kemajuan bagi sesuatu masyarakat. Masyarakat yang maju bukan sahaja dipandang dari sudut banyaknya binaan-binaan pencakar langit, pusat-pusat peranginan dan ramainya ahli-ahli akademik. Antara faktor yang diambil kira dalam mengukur kemajuan sesebuah masyarakat ialah cukup keperluan hidupnya iaitu makanan, pakaian, tempat tinggal dan keperluan-keperluan yang lain. Masyarakat perlu mendapatkan makanan yang cukup dan lengkap vitamin serta zatnya, tempat tinggal bukanlah sekadar dibawah jambatan atau di kaki lima untuk tidur tetapi cukuplah sekadar rumah yang sederhana. Faktor kesihatan juga perlu dititik beratkan seperti kemampuan untuk menanggung kos perubatan walaupun hanya batuk-batuk atau demam.
Manusia tidak dapat lari dari sifat pentingkan diri sendiri. Kita sering memilih untuk membuat keputusan yang memberi lebih manfaat kepada diri sendiri berbanding orang di sekeliling kita. Itu hakikatnya, namun kita mampu mengubahnya. Realiti di alam universiti, apabila tiba musim peperiksaan, siswa-siswi menyibukan diri belajar secara berkumpulan mahupun individu di perpustakaan, kafe, masjid dan lain-lain tempat yang kondusif. Dalam tempoh ini, siswa-siswi sibuk membuat nota-nota kecil, menghafal formula, mengingat dalil dan mula mencari ‘slide’ yang diberi pensyarah sebelum ini. Disamping itu, dalam tempoh ini juga semangat individualisma dikalangan mahasiswa mula menebal. Ibarat di medan pertempuran, masing-masing ingin menyelamatkan diri sendiri kerana takut dibunuh. Siswa-siswi diburu perasaan takut demi menjaga ‘pointer’ dan mengejar ‘Dean List’ lalu menghiraukan rakan-rakan yang lain. Saya melihat siswa-siswi mempunyai cara belajar yang berbeza-beza, ada yang suka belajar secara individu dan ada yang suka belajar secara berkumpulan. Saya sengaja mencipta mitos mahasiswa berminda individualisma ini kerana risau semangat ini akan mula membiak di alam universiti dan terus menebal di alam pekerjaan semasa bersama masyarakat nanti. Melalui pandangan peribadi, saya tidak melalui saat-saat ini kerana dikelilingi oleh rakan-rakan yang saling bantu-membantu antara satu sama lain.
Diantara ciri-ciri yang ditekankan dalam masyarakat maju ialah mereka yang  hidup secara kolektif, iaitu tidak hidup hanya memikirkan hal peribadi masing-masing. Di dalam ekonomi, ada suatu istilah iaitu ‘tangan ghaib’ yang bermaksud kepentingan diri yang baik untuk masyarakat. Sebagai contoh, Abu menerbitkan sebuah buku untuk kepentingan diri sendiri dengan mengaut untung dari hasil jualan tetapi dalam masa yang sama masyarakat juga mendapat manfaat dari tulisan yang dikongsikan beliau. Ini adalah satu konsep pentingkan diri sendiri yang memberi manfaat kepada dua belah pihak. Gaya pemikiran inilah yang perlu diterapkan terhadap setiap individu, memberi manfaat kepada diri sendiri dan orang lain. Ya, tidak salah jika kita pentingkan diri sendiri tetapi adalah lebih baik jika kita mengutamakan kepentingan awam demi menjaga kemaslahatan bersama.
Apabila masyarakat hidup secara nafsi-nafsi, maka masalah masyarakat sekeliling tidak diendahkan lagi. Jiran yang kelaparan tidak dihiraukan, namun bila berlaku kecurian dan jiran yang mencuri, siapa yang patut dipersalahkan. Selain itu juga, saya merasakan amalan gotong-royong semasa kenduri-kendara semakin lama semakin pupus. Ia melunturkan semangat kejiranan dan menjadi punca siswa-siswi tidak mesra dengan masyarakat. Sudahlah pulang sekali-sekala, apabila pulang menghabiskan masa bersama tugasan yang diberi pensyarah dan membalas dendam untuk tidur akibat sering berjaga lewat malam. Siswa-siswi sepatutnya lebih bergaul dengan masyarakat kerana ia adala medan sebenar yang kita akan hadapi. Kemahiran-kemahiran asas seperti pertukangan kurang dipelajari di kelas-kelas mahupun di dewan syarahan tetapi ia dimiliki apabila kitabergaul dengan masyarakat. Belajar selok belok kehidupan sebenar dari orang yang makan garam dahulu dari kita.
Saya yakin dan pasti, masyarakat kita menginginkan sesuatu dari siswa-siswi yang tekun menelaah pelajaran di universiti. Bukan nilai ‘pointer’ yang harus dibanggakan tetapi sesuatu sumbangan terhadap masyarakat yang menjadikan seorang mahasiswa itu bernilai. Belajar dan bantulah rakan-rakan yang memerlukan, cipta sesuatu yang mampu memberi impak kepada masyarakat sekeliling dan ingatlah walau siapapun kita, kita tetap bernilai jika mampu memberi sedikit sumbangan terhadap orang lain.

Dedikasi buat Faiz Hassan

Dia rakan aku. Sahabat sekuliyah, sekelas, sebilik, sepermainan. Seorang yang periang, ramah. Jarang aku melihatnya bermasam duka.

Masih aku ingat kenangan di Pulau Langkawi. Ketawa, berjalan bersama, tak pernah kata jemu bila bersama. Kenangan singgah ke rumahnya, walau sekejap tapi memberi makna. Besar harapan dari keluarga.

Sem terakhir ketika asasi, aku sebilik dengan beliau. Selalu kejutkan aku untuk solat. Selalu keluar makan bersama. Buka puasa dalam bilik, mana boleh lupa. Pernah siapkan 'assingment' sampai lewat malam, bangun pagi semua keletihan berjaga malam.

Sempat kali terakhir kita bermain futsal bersama. Itu yang pertama dan terakhir bagi aku. Terima kasih kerana pinjamkan sampin. Terima kasih untuk segala. Semoga bersama dengan orang-orang yang soleh. Kami akan teruskan mengejar cita-cita. Mencari redhaNya. Amin.

Saturday, June 21, 2014

Holiday #2


It was a holiday. I'm going to play futsal with my friend who fly from kelantan to visit Peneng. I'm not playing for a long time. So, a little bit tired. After that, we had been watching World Cup, Germany VS Portugal. It was tough game but germany deserve it.

It was a fine day. They planing to visit a water park, The Carnival at Sungai Petani. We enjoy playing there from 12pm Untill 4pm. Its being so long not playing with water even the place is not big enough. After that we meet our friend at Hussein Restaurant, we didn't taking any single food while playing with the water. So, we get revenge there. After that, we went back to hometown. Along way back, we was enjoyed by Radio Pi Mai, "Lagu mana pun untuk hampa". That's was wonderful. I'm happy.

Latest news, I got better pointer than last semester. From 2 to 3, its good enough even there is still need improvement but I'm appreciated what had I been do before. Pray for the semester and I'm still on my to a big month, Ramadan. May I have "Jalan-jalan Ramadan" ? Ameen.

Sunday, June 15, 2014

Holiday #1

 "I like to read and write in english even I'm not good at all"

  Almost ten days at village, enjoy my holiday. This is second post I thought since I had been come back from Gombak. Only use blackberry for update my blog or writting an article, it's been so hard for me but I'm really appreciate because I still can do that. Since I start this writting, I'm still have bad grammer. Sorry for my bad. I write this at village in coffee shop, while waiting for customer. Enjoying "Hilang" by Najwa Latif at radio and their DJ 'bebel'ing, it's enough to make the coffee shop happening.

 It's a tough day. Enjoy my reading about 'Rationalisma' by Dr. Syed Hussein Alatas, it make me think twice from what he said.

"Masyarakat kita sedang diselimuti oleh awan gelap, awan kepercayaan kuno, awan mistik yang karut, awan nilai-nilai kotor, awan pemikiran cetek dan degil, awal bebalisme, awan gelap yang hanya dapat dipecahkan oleh cahaya rasionalisma."

I'll leave all of you with his statement. Think and find the solution. Thanks for reading.

Saturday, June 07, 2014

Ibrah Tragedi Taif.

"Berkatalah Malaikat kepada mu, Mohonlah dari tuhanmu, agar bisa ditimpakan mereka gunung sebagai balasan.
 Lantas kau menadah kedua tangan, bermunajat dengan penuh harapan, agar diberi hidayah dan keampunan bukanlah azab siksaan."

  Kita sering mendengar kisah Nabi pergi ke Taif untuk menyebarkan dakwah kepada penduduk Taif ditemani oleh Zaid bin Harithah. Namun, hasrat Nabi ditolak mentah-mentah oleh Ketua dari Bani Thaqif. Sudahlah hasrat dakwah Nabi ditolak, Nabi juga dibaling batu oleh kanak-kanak sehingga Baginda tercedera, ayat yang selalu saya dengar "hingga berkocak darah dicapal Baginda." Malaikat Jibrail datang kepada Rasulullah dan memberi pilihan untuk menterbalikan gunung kearah kota Taif tersebut. Memang benarlah Baginda dikatakan insan yang lemah lembut dan berkasih sayang. Baginda memilih untuk berdoa supaya mereka diberi hidayah dan keampunan. Begitu mulianya sifat Rasulullah.

Dendam VS Kasih Sayang

"Ada ubi ada batas, ada hari boleh balas"

 Satu pepatah melayu yang memberi dua sisi makna yang berbeza, dari sudut positif dan negatif. Apa yang sering saya fahami maknanya ialah dari sisi negatif, apabila kita ditertawakan atau apabila seseorang melakukan sesuatu yang membuat kita marah, kita memilih untuk menyimpan dendam dan membalasnya semula. Bila kita diketawakan, kita berdendam dan berhasrat untuk melakukannya kepada individu itu atau orang lain. Ini berbeza dengan apa yang cuba ditunjukkan oleh Rasulullah SAW, iaitu memaafkan. Perkara ini yang gagal kita contohi walaupun ianya kedengaran mudah, hanya melafazkan maaf tetapi masih tersimpan didalam hati dendam. Kita berbicara perkara yang bersifat rohaniah, ia sesuatu yang berbeza mengikut perspektif masing-masing. Usaha kita sehabis baik untuk cuba melenyapkan perasaan dendam kesumat dari menguasai diri kita.

Insan jiwa manusia.

"What's goes around come around"

 Apa yang kamu buat, kamu akan dapat semula. Ini adalah suatu kata-kata yang mencerminkan kitaran kehidupan kita. Setiap perilaku baik kita akan dibalas dengan kebaikan dan setiap perilaku buruk kita akan dibalas dengan keburukan. Al-Quran terlebih dahulu membuat seruan didalam surah Al-Zalzalah ;

 "Sesiapa yang melakukan sekecil-kecil kebaikan, ia akan dihitung dan sesiapa yang melakukan sekecil-kecil kejahatan, ia akan dihitung."

Berlumba-lumbalah dalam membuat kebaikan dan sebarkan idea-idea untuk membuatkan penduduk bumi hidup dengan jiwa manusiawi. Menjadikan manusia mampu membuat keputusan dengan rasional dan bertindak sebagai seorang yang berjiwa manusia. Saya menyokong usaha-usaha yang mendorong manusia menjadi seorang yang benar-benar berjiwa manusia seperti Akademi Manusiawi yang bermatlamatkan untuk melahirkan insan reformis yang mempunyai pengetahuan asas yang holistik dari segi pengetahuan politik, institusi demokrasi, kemahiran perlembagaan, penguasaan teori keadilan, menjiwai perjuangan, pemahaman ekonomi, isu-isu pendidikan dan mempunyai sahsiah yang baik. Saya berharap idea-idea ini mampu merealitikan masyarakat madani yang diuar-uarkan.

Monday, June 02, 2014

Tenang.



Tenang.
Tika insan lain lena di pembaringan,
Ada insan gagah mencari ketenangan,
Mencari seribu satu ruang kesenangan,
Menahan lopak mata yang keberatan,
Cengkerik berbisik 'Tidurlah teman'
Apakah ia satu ketenangan,
Dan apakah makna sebuah ketenangan,
Aku masih mencari apa makna ketenangan.

Mengalir air mata sesalan,
Kenangkan masa-masa yang silam,
Selaut impian segunung harapan,
Agar silamku terpalit ketenangan.

Ku ukir ku semai kata nista dan dusta,
Buat teman nangis dan ketawa,
Soalnya apa yang buat kau bahagia,
Berlagak tenang, hati pancaroba.

Tenangkah tika sujudmu ?
Tenangkah tika Zikrullah ?

Apakah tidur itu ketenangan ?
Adakah bahagia ketenangan ?
Apakah damai cukup menenangkan?
Adakah tamat peperiksaan juga suatu ketenangan ?

Saat engkau sibuk,
Kau akan merindui dan merasai,
Manis dan indahnya Ketenangan,
Carilah ketenangan dicelah hiruk-pikuk kekalutan,
Berbahagialah merasai ketenangan,
Moga ia menjadi suatu kenang-kenangan,
Tenang.

Sunday, June 01, 2014

To The Sky.


''Chase your dream and Remember me, Sweet bravery''. (Owl City)


Hot air ballon, bring me to the sky.
Make me to be a happy guy.
Remember, i'm not tired to try and try.
Because you will fell the sweetness in life,
When you know what your purpose in life.

Fight for your right,
Dream high,
and
B E L I E V E.