Tuesday, March 10, 2015

Ahli Alkimia - Paulo Coelho.


Ahli Alkimia

Semasa dalam perjalanan pulang ke Taman Ilmu dan Budi, kenderaan bergerak perlahan menuju ke ibu negara Malaysia, Kuala Lumpur. Dalam kesesakan lalu lintas, sempat saya menghabiskan sebuah kisah yang padat dengan pengembaraan. Hasil karya Paulo Coelho, “The Alchemist”. Namun, buku yang saya miliki adalah hasil terjemahan ke dalam bahasa melayu.

Kisah seorang anak muda yang mempunyai impian yang besar, menjelajah hampir ke setiap pelusuk dunia untuk mencari ‘harta karun’ yang tersembunyi. Pengembaraan bersama jiwa dunia, cinta, mimpi dan kuasa hati berjaya membawa pembaca merasai pengalaman seorang budak yang asalnya penggembala kambing didalam pengembaraannya yang luar biasa.

Antara perkara yang paling saya ingati ialah berkaitan hati dan jiwa dunia. Keinginan hati mampu membuatkan melakukan pelbagai perkara, meskipun ianya mustahil. Apabila keinginan mengatasi segala perkara, ternyata ianya membantu kita untuk melakukan sesuatu perkara. Perihal jiwa dunia pula, saya petik satu ayat didalam novel tersebut, “Jiwa dunia ini wujud atas kebahagiaan manusia serta kesedihan, iri hati dan cemburu manusia. Untuk merealisasikan takdir seseorang adalah sesuatu kewajipannya yang sebenar. Semua perkara di dunia ini sebenranya satu.” Apa yang saya faham ialah jiwa kita, jiwa dunia dan tuhan adalah satu. Kita adalah sebahagian dari dunia dan tuhan.

Saya mencadangkan buku ini dibaca oleh semua rakan-rakan. Sekian.


“Kita terlalu takut akan kehilangan apa yang kita miliki sama ada ia merupakan nyawa kita, pekerjaan kita ataupun harta benda. Namun kebimbingan ini akan hilang jika kita memahami bahawa kisah hidup kita dan sejarah dunia yang telah ditulis oleh Pencipta yang sama.”

Sunday, March 08, 2015

Suatu hari...


Perjalanan ini kadangkala dipenuhi dengan pelbagai rintangan. Jarang pelangi hadir tanpa turunnya hujan, begitu juga dalam kehidupan, sudah menjadi asam garam dalam kehidupan itu sendiri merasai kesusahan.

 Hujung minggu ini saya disibukkan dengan aktiviti-aktiviti yang luar biasa bersama dengan teman-teman yang juga luar biasa, aktivitinya juga luar biasa bagi saya.
Seawal jam tujuh pagi, kami berhimpun di hentian bas berhadapan bangunan Kulliyyah Pendidikan. Setelah bas datang, masing-masing menaiki bas dan bas meneruskan perjalanan ke destinasi tujuan. Sepanjang perjalanan, tak banyak yang dapat saya bualkan kerana saya memilih untuk duduk seorang dan hanya menghiburkan diri dengan menikmati pemandangan di luar serta mendengar celotoh juru hebah radio. Kami singgah di Bentong untuk sarapan pagi. Nyaman suasana disitu, matahari masih di lindung kabus, mata air masih belum kering. Tak tumpah dengan suasana kampung saya.

Kami teruskan perjalanan. Perasaan mengantuk mulai datang. Mungkin penangan roti canai dan teh tarik, cuaca juga sedikit sejuk, tidak hairanlah ada yang memilih untuk tidur seketika.
Gambang. Kami telah sampai ke destinasi yang ditujui. Sebuah resort berhampiran dengan taman tema air dan zoo, saya rasa ‘percutian’ kali ini lain dari kebiasannya. Jangkaan saya tepat, kami disajikan dengan pelbagai aktiviti yang menarik. Bermula dengan ‘paint ball’ yang ‘pain’, seterusnya menaiki ATV, jungle tracking, flying fox yang tak menggayatkan langsung dan ‘horse ridding’.

Dihujung percutian, kami berpeluang memilih sama ada mahu ke taman tema air atau zoo, dan saya memilih zoo. Mendapat peluang melihat haiwan-haiwan yang liar dengan lebih dekat adalah sesuatu yang meyeronokkan, meskipun ramai yang tidak menyukainya.

Setelah itu, kami bersiap pulang ke kampus. Usai sampai di kampus, saya terus bergegas ke Taman Tasik Titiwangsa untuk bersama Buku Jalanan Titi. Perasmian rak buku awam menarik saya untuk ke sana meskipun sedikit keletihan.


Minggu yang padat dan menyeronokkan. Sekian.