Tuesday, June 14, 2016

Air mata Jentayu.


Hari ini Jentayu menangis lagi. Sawah padinya tidak lagi berbuah dan menguning. Bangau tidak lagi hinggap dibelakang kerbau gembala. Tawa riang kanak-kanak juga tiada lagi kedengaran. Yang ada hanya jentolak rakus menyodok kedamaian, debu-debu berterbangan dibawa lori tanpa lesen dan gunung Jentayu yang masih gagah berdiri.
Watak Dato Zuri dan Dato Yadi sedikit sebanyak menunjukkan kepada kita bagaimana ahli politik bekerja. Keuntungan kepada mereka lebih diutamakan daripada kebajikan rakyat. Mereka hidup menginjak orang lain untuk berada diatas. Mereka bertanding bukan untuk menunjukkan siapa lebih berkebajikan tetapi siapa yang lebih setan.

Identiti Haji Chenon, Mak Milah, Jora dan penduduk kampung yang lain menunjukkan realiti bahawa sesuci mana pun perjuangan pasti akan dikalahkan oleh kuasa politik. Sudah banyak kisah benar yang kita dengar mengenai pencerobohan di kampung-kampung atas nama ‘kemajuan dan pembangunan’. Sayangnya kemajuan dan pembangunan itu tidak memberi manfaat kepada penduduk berpendapatan rendah. Yang merasainya hanya mereka yang berada dikalangan golongan elit sahaja. Kita mungkin merasai sedikit tempias kemajuan, iaitu silau lampu-lampu dari bangunan pencakar langit dan hingar-bingar anak muda berpeleseran.

Aku seorang pemain bola sepak?

Semalam aku bermimpi menjadi seorang pemain bola sepak. Sememangnya menjadi pemain bola sepak sudah menjadi impian aku sejak kecil lagi. Abah juga mungkin menjadi faktor mengapa aku begitu berminat terhadap bola sepak. Aku sering mengimpikan dapat bermain bersama pasukan Hijau Kuning, mahupun pasukan kebangsaan. Sejak kecil lagi aku mengikuti perkembangan bola sepak dalam negara mahupun luar negara. Bermula dengan Piala Dunia 1998 yang dimenangi oleh Perancis, sewaktu Kedah masih di pertengahan liga Perdana, pasukan Liverpool yang dibarisi oleh Micheal Owen dan ketika itu Akmal Rizal masih lagi seorang penyerang pasukan kebangsaan. Semua masih aku ingati. Sewaktu sekolah rendah jugalah aku berjaya dipilih mewakili daerah meskipun hanya menghangatkan bangku simpanan. Dari situ aku mulai sedar, minat sahaja tidak akan membawa kita kemaa-mana. Kekecewaan aku benar-benar terserlah kerana tidak dipilih mewakili pasukan bola sepak di sekolah menengah. Mungkin saiz badan aku terlalu kecil ataupun memang aku tiada bakat. Untuk menyedapkan hati, mungkin rakan-rakan yang lain lebih berbakat dari aku. Hampir satu purnama tidak bermain bola sepak, kalau ada pun hanya pertandingan di kampung ketika perayaan kemerdekaan. Itu pun masih belum layak digelar jaguh kampung kerana belum pernah menjadi juara. Dan kali ini, aku bermimpi lagi. Bermain untuk universiti sudah memadai bagi aku. Meskipun baru-baru ini bermain untuk kulliyah menampakkan aku masih jauh ketinggalan dengan rakan-rakan yang lain. Hampir-hampir impian itu aku kuburkan. Apalah guna mengimpikan sesuatu tanpa ada usaha. Moga suatu hari nanti, apabila aku membaca semula tulisan ini, aku mampu mengukirkan senyuman sebagai seorang pemain bola sepak yang berjaya.