Posts

Showing posts from October, 2015

Coretan buat sebuah basikal

Seawal umur empat tahun saya sudah mempunyai sebuah basikal. Basikal beroda tiga di belakang. Jatuh bangun semasa belajar menaiki basikal adalah satu kenagan yang tak dapat dilupakan. Andai ada kenangan yang terlupa, luka parut akibat jatuh sentiasa meningatkan.

Sejak memasuki Sekolah Berasrama Penuh, basikal sudah menjadi perkara yang asing. Setelah memasuki Pusat Asasi di Nilai dan Petaling Jaya juga basikal dipandang sepi. Namun, tersorok dalam sudut hati bahawa “Aku ingin berbasikal lagi.”
Akhirnya mendapat peluang berbasikal semasa bercuti di Pulau Pinang. Perasaan teruja tidak dapat diselindung lagi. Dari petang sehingga malam, kami berkayuh tanpa henti. Hanya berhenti untuk makan dan solat. Perasaan puas jelas terserlah meskipun letih berkayuh seharian.
Saya lihat kembali lipatan kenangan, dengan berbasikal saya belajar bahawa jika kita jatuh tidak bermakna kita gagal. Seperti kata Zainuddin didalam ‘Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck’, “Jika kita jatuh, pilihlah untuk bangun dan ji…

Hujan yang membawa duka.

Melalui saat-saat sukar bersama rakan-rakan adalah pengalaman yang begitu berharga. Ia merupakan satu kurniaan yang tidak ternilai dari Yang Maha Esa. Saya tidak pernah meminta pengalaman sebegini terjadi. Namun, bila ianya telah ditakdirkan, tiada siapa yang dapat mengelak darinya. Tanggungjawab. Amanah yang perlu ditanggung dan dijawab suatu hari nanti.
Ketakutan yang saya alami hanya untuk beberapa peristiwa. Antaranya, pengucapan awam, ketika meraih undi dan pembentangan manifesto. Keberanian dan keyakinan sebelum ini hilang seperti buih-buih di lautan yang dilambung ombak. Saya tidak lagi senyum seperti sedia kala, senyuman yang dilemparkan hanya palsu belaka. Lidah inilah yang dulunya berkata “sebarkanlah cas-cas positif kepada semua orang.” Namun, sekarang saya terpaksa akur dengan virus negatif yang berjaya menguasai diri ini untuk seketika. Begitu hebat penangannya hingga tiada siapa yang dapat menjadi penawarnya melainkan diri kita sendiri. Jangan matikan diri anda dengan mud…

Ramadhan yang lalu

Suatu hari, di bulan Ramadan yang berkah, ditemani terik panas dan lapar dahaga, aku merancang untuk keluar berjalan dari kepompong Taman ilmu dan budi. Maka, destinasi yang dituju adalah Menara Berkembar Kuala Lumpur. Berbekalkan sedikit wang, aku mengemis kasih di kedai buku terkemuka, Kinokuniya. Perjalanan yang tidak dirancang, jarang mengecewakan kita. Seusai masuk, aku hanya berkeliaran di sudut bahan bacaan bahasa melayu. Rasis sungguh. Seolah-olah ada graviti yang menarik, mataku terpandang judul buku “Pekan-pekan kertas, John Green.” Buku yang telah diterjemahkan oleh Fixi. Ini merupakan buku kedua John Green yang diterjemahkan, sebelum ini mereka menterjemah buku “The fault in our star.” Boleh aku simpulkan, kedua-dua buku diterjemah dengan bersahaja kerana masih banyak dialog dan ayat yang diterjemah secara langsung tanpa mengira konteks ayat. Tanpa membuang masa, aku terus maengambil buku tersebut tanpa menyemak isi kandungannya. Buku kedua pula nampak lebih berat bukan ke…