Coretan buat sebuah basikal

Seawal umur empat tahun saya sudah mempunyai sebuah basikal. Basikal beroda tiga di belakang. Jatuh bangun semasa belajar menaiki basikal adalah satu kenagan yang tak dapat dilupakan. Andai ada kenangan yang terlupa, luka parut akibat jatuh sentiasa meningatkan.

Sejak memasuki Sekolah Berasrama Penuh, basikal sudah menjadi perkara yang asing. Setelah memasuki Pusat Asasi di Nilai dan Petaling Jaya juga basikal dipandang sepi. Namun, tersorok dalam sudut hati bahawa “Aku ingin berbasikal lagi.”

Akhirnya mendapat peluang berbasikal semasa bercuti di Pulau Pinang. Perasaan teruja tidak dapat diselindung lagi. Dari petang sehingga malam, kami berkayuh tanpa henti. Hanya berhenti untuk makan dan solat. Perasaan puas jelas terserlah meskipun letih berkayuh seharian.

Saya lihat kembali lipatan kenangan, dengan berbasikal saya belajar bahawa jika kita jatuh tidak bermakna kita gagal. Seperti kata Zainuddin didalam ‘Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck’, “Jika kita jatuh, pilihlah untuk bangun dan jika jatuh lagi dan pilihlah untuk bangun.”

Satu kelucuan bagi saya adalah apabila adik saya yang berumur 8 tahun masih lagi takut untuk menaiki basikal walaupun rakan-rakan sebaya dengan beliau sudah ramai yang berbasikal. Satu sebabnya adalah beliau sendiri tidak mempunyai basikal. Pernah pada suatu tahun, abah membelikan basikal untuk Naim, tetapi belum sempat sebulan, basikalnya sudah rosak.

Benarlah, cara untuk atasi ketakutan adalah dengan melakukannya. Walaupun kadang-kadang ianya tidak berjaya tetapi sekurang-kurangnya kita mencuba.

Kisah diatas mungkin tidak memberi inspirasi dan jalan ceritanya bosan. Namun, tulisan ini ditulis untuk mengembalikan semula mod untuk menulis. Sudah hampir dua bulan tidak menulis, terasa kekok bila mahu memulakannya semula. Itu satu hal, hal yang lebih teruk adalah saya sedikit tawar hati dalam membaca. Tanpa bacaan, tidak mungkin kita dapat menulis. Bayangkan, sudah masuk bulan febuari, saya masih belum menghabiskan apa-apa buku. Jadi, saya mendenda diri sendiri supaya tidak membeli apa-apa buku sehingga beberapa buku dibaca. Selamat pagi, Sekian.

Comments