Ramadhan yang lalu

Suatu hari, di bulan Ramadan yang berkah, ditemani terik panas dan lapar dahaga, aku merancang untuk keluar berjalan dari kepompong Taman ilmu dan budi. Maka, destinasi yang dituju adalah Menara Berkembar Kuala Lumpur. Berbekalkan sedikit wang, aku mengemis kasih di kedai buku terkemuka, Kinokuniya. Perjalanan yang tidak dirancang, jarang mengecewakan kita. Seusai masuk, aku hanya berkeliaran di sudut bahan bacaan bahasa melayu. Rasis sungguh. Seolah-olah ada graviti yang menarik, mataku terpandang judul buku “Pekan-pekan kertas, John Green.” Buku yang telah diterjemahkan oleh Fixi. Ini merupakan buku kedua John Green yang diterjemahkan, sebelum ini mereka menterjemah buku “The fault in our star.” Boleh aku simpulkan, kedua-dua buku diterjemah dengan bersahaja kerana masih banyak dialog dan ayat yang diterjemah secara langsung tanpa mengira konteks ayat. Tanpa membuang masa, aku terus maengambil buku tersebut tanpa menyemak isi kandungannya. Buku kedua pula nampak lebih berat bukan keran tebalnya tetapi kerana isinya. Buku ini adalah tesis seorang profesor di Indonesia tentang pemikiran HAMKA terhadap intelektual dan pendidikan islam. Melihat perkataan ‘pendidikan’ sahaja, telah menarik minat aku untuk membeli buku tersebut. Setelah buku diambil, aku terus ke kaunter pembayaran sambil melihat karenah pencinta buku yang kebanyakannya berbangsa cina. Rasiskah seorang pencinta buku ?

Sebaik saja keluar dari Kinokuniya, aku mencari satu sudut dihadapan sebuah kedai pakaian terkemuka. Aku duduk disitu sambil membelek-belek buku yang baru dibeli. Meskipun tidak berpuas hati dengan cara terjemahan buku Pekan-pekan kertas, namun apakan daya, barang yang dibeli tidak boleh dipulangkan semula. Jadi, kedua buku tersebut aku simpan ke dalam beg. Lalu mata meliar melihat sekeliling. Orang yang mundar-mandir dari satu kedai ke satu kedai, senyum manis penjaga kedai, semuanya aku amati satu persatu.

Puas sudah melihat realiti, aku kembali ke dunia tanpa sempadan, dunia media sosial. Satu pesanan yang cukup ringkas, aku hantar kepada penerima. “Jom pergi Petrosains, dah tengok bayaran dia. Murah. Okay.” Setelah menunggu beberapa ketika, kelibat satu susuk tubuh yang tersenyum manis dari jauh melambai-lambai. Kami terus menapak ke Petrosains. Maka, bermulalah pengembaraan ke dunia yang penuh dengan fakta saintifik.

Mengimbau kembali kenangan pertama kali menjejak ke Petrosains adalah sewaktu aku masih di sekolah rendah. Setiap kali sekolah mengajurkan rombongan yang kononnya sambil belajar, mesti Kuala Lumpur yang menjadi destinasi pilihan. Seingat aku, kali terakhir aku menyertai lawatan sambil belajar itu, kami mengunjungi Stadium Bukit Jalil dan kebetulan disitu berlangsungnya raptai Anugerah radio ERA. Sayangnya, waktu itu aku kurang sihat dan beberapa kali muntah-muntah. Lawatan yang mengecewakan bila kita tidak menyertai kesemua tempat lawatan. Setelah selesai meneroka Petrosains yang kebanyakannya menceritakan perihal bahan galian, petroluem. Aku terus pulang ke Taman yang khabarnya kaya dengan budi dan proses penyebaran ilmunya tak pernah dicantas. Pulang dengan keletihan sambil memerhatikan matahari yang semakin lama, semakin hilang dari pandangan. Waktu berbuka tiba apabila senja berlalu, cahaya kemerahan hilang dan terdengar sayup-sayup azan yang berkumandang.

Comments