Hujan yang membawa duka.


Melalui saat-saat sukar bersama rakan-rakan adalah pengalaman yang begitu berharga. Ia merupakan satu kurniaan yang tidak ternilai dari Yang Maha Esa. Saya tidak pernah meminta pengalaman sebegini terjadi. Namun, bila ianya telah ditakdirkan, tiada siapa yang dapat mengelak darinya. Tanggungjawab. Amanah yang perlu ditanggung dan dijawab suatu hari nanti.

                Ketakutan yang saya alami hanya untuk beberapa peristiwa. Antaranya, pengucapan awam, ketika meraih undi dan pembentangan manifesto. Keberanian dan keyakinan sebelum ini hilang seperti buih-buih di lautan yang dilambung ombak. Saya tidak lagi senyum seperti sedia kala, senyuman yang dilemparkan hanya palsu belaka. Lidah inilah yang dulunya berkata “sebarkanlah cas-cas positif kepada semua orang.” Namun, sekarang saya terpaksa akur dengan virus negatif yang berjaya menguasai diri ini untuk seketika. Begitu hebat penangannya hingga tiada siapa yang dapat menjadi penawarnya melainkan diri kita sendiri. Jangan matikan diri anda dengan mudahnya, jika itu berlaku, maka kita jugalah yang perlu menghidupkannya semula. Rakan-rakan yang lain hanya terus bersama, berdoa dan nasihat sahaja.

“Setiap manusia ada kesusahan masing-masing dan kesusahan masing-masing berbeza.”

Apabila merasai sendiri kesusahan ini, rakan-rakanlah yang banyak membantu dalam memberi nasihat, mengajar untuk mengukir semula senyuman dan membuatkan ketawa sebagai ubat kepada sebuah kesedihan. Dua insan yang paling banyak membantu sudah semestinya abah dan emak. Air mata menjadi begitu murah dan mudah untuk mengalir. Sungguh tiada paksaan pada setiap titik air mata. Semoga setiap titis air mata yang jatuh menjadi segunung keberanian untuk menempuh hari-hari yang mendatang.

Hari ini hujan turun membasuh luka-luka semalam. Hujan turun menyuburkan semula semangat yang layu. Hujan seolah-olah memahami penduduk bumi ini memerlukannya. Kita harus tahu, pada saat ini, di setiap penghujung doa, ada pengharapan bersama rintik-rintik hujan. Dipenghujung rintik hujan, doa-doa kita tak pernah ditolak. Saya percaya, hujan tak pernah membuatkan kita kecewa pada setiap rintiknya. Semoga tiada lagi yang menangis tidak berteman sedangkan hujan sentiasa ada bersama kita.

Comments