Saturday, January 07, 2017

2017 bermula.

Kuala Lumpur di waktu malam sudah aku tahu.
Akhirnya, tulisan pertama untuk tahun 2017. Hampir dua bulan tidak menulis apa-apa secara serius ataupun tidak yang ada hanya buah fikiran di twitter. Menginjak ke tahun yang baru mengajar aku untuk memulakan sebuah lagi perjalanan ke arah yang lebih baik. Kita manusia tak pernah lepas dari berharap untuk menjadi lebih baik dari diri kita sekarang. Namun begitu, terlalu banyak gangguan mahupun harapan kita hanya hangat-hangat tahi ayam.

Kehidupan tak banyak berubah, yang berubah adalah cara kita memandang kehidupan. Tidak dapat disangkal lagi hasil pembacaan, filem yang di tonton serta rakan-rakan sekeliling yang mempengaruhi cara kita memandang kehidupan. Untuk hari-hari yang mendatang, semoga masa lalu tak berkuasa membunuh mimpi-mimpi dan harapan kita.

Di permulaan tahun lagi aku sudah dihimpit dengan beberapa pilihan pembacaan. Antara menyelami nurani Salina, memberontak seperti Larasati, menikmati Hujan Pagi atau meneruskan tenunan kata Manikam Kalbu. Bacaan untuk awal tahun ini sangat penting untuk menentukan langkah seterusnya yang akan aku atur. Ternyata Larasati terlalu dekat dengan aku. Cuma konteksnya aku lebih lembut atau mudahnya boleh dikatakan sebagai tak punya keberanian. Jiwa mahu memberontak sudah ada, beraninya entah di mana. Puas sudah meneliti bait-bait puisi Rendra, Charil Anwar, akhirnya gugur dengan kesaktian kata-kata Rahimidin mahupun Aan Mansyur. Untuk tulisan-tulisan yang akan datang, semoga kita lebih jujur dan berani.

Sepanjang mengenali diri melalui tulisan, muzik mahupun filem, aku terlalu mudah hanyut dengan arus. Jiwa masih terlalu lemah untuk bergerak sendiri. Aku terlalu ego untuk menerima watak-watak lain dalam hidup. Cukuplah kita punyai ruang lingkup yang besar dan kita sama-sama memakmurkan hidup masing-masing. Semoga kata-kata ini berupaya menjadi sebuah doa. 

Tuesday, December 13, 2016

Soalan yang tergantung di langit malam

Kebanyakan dari kita tak pernah lepas dari terperangkap dengan soalan di lewat malam. Soalan-soalan ini hadir ketika bintang tidak lagi berkelip, kunang-kunang tidak lagi menyuluh lorong yang gelap, anak bulan belum lagi kelihatan dan disela waktu itu hadir pelbagai persoalan yang belum tentu ada jawapan. Ya, kadang-kadang setiap persoalan tidak ditemukan dengan jawapan dan mungkin kita temuinya di dalam persoalan yang lain.

Hari ini langit malam seperti biasa. Bintang sebenarnya tak pernah berhenti berkelip, kunang-kunang tak pernah jemu menyuluh lorong yang gelap dan anak bulan muncul di sebalik kabur awan. Ketika inilah seribu macam persoalan hadir. Sewaktu mata sudah dikatup, dingin malam mula menyelimuti tubuh dan satu demi satu persoalan bermain-main di kotak fikiran. Akhirnya persoalan ini, hilang ditiup angin malam.

Monday, September 26, 2016

Sewaktu kata-kata hampir dengan kita.

Bilakah kisah cinta kita akan tercoret seperti Surat-surat dari Maninjau ?
Hari ini kata-kata terlalu hampir dengan aku. Setelah selesai membaca Surat-surat dari Maninjau yang sarat dengan fakta, aku cuba tenggelam dalam sajak-sajak cinta Adinata, Aku namakan engkau angin. Ternyata kesepian lebih indah apabila diisi dengan baris demi baris kata-kata. Waktu terhenti ketika aku menyelak dari halaman pertama hingga ke halaman penghabisan. Kadang-kadang aku berada di Melaka, melewati senja di pesisir Sungai Melaka. Kadang-kadang aku terbang ke Danau Maninjau, menghirup secawan kopi sambil hujung kaki merasai kedinginan Tasik Maninjau nan hijau. Sewaktu petang masih berbaki, sajian sajak-sajak cinta Adinata telah hampir ke halaman terakhir. Katanya cinta adalah hal-hal yang hujungnya ketidakpastian. Aku merenung nasib sendiri sehingga lampu-lampu di jalan menyala, memadamkan angan dalam sedar. Langit mulai gelap. Kepingan-kepingan jingga hilang dari pelupuk mata. Yang ada hanya segugus awan membawa angan aku pergi jauh dari daerah sedar.

Tuesday, June 14, 2016

Air mata Jentayu.


Hari ini Jentayu menangis lagi. Sawah padinya tidak lagi berbuah dan menguning. Bangau tidak lagi hinggap dibelakang kerbau gembala. Tawa riang kanak-kanak juga tiada lagi kedengaran. Yang ada hanya jentolak rakus menyodok kedamaian, debu-debu berterbangan dibawa lori tanpa lesen dan gunung Jentayu yang masih gagah berdiri.
Watak Dato Zuri dan Dato Yadi sedikit sebanyak menunjukkan kepada kita bagaimana ahli politik bekerja. Keuntungan kepada mereka lebih diutamakan daripada kebajikan rakyat. Mereka hidup menginjak orang lain untuk berada diatas. Mereka bertanding bukan untuk menunjukkan siapa lebih berkebajikan tetapi siapa yang lebih setan.

Identiti Haji Chenon, Mak Milah, Jora dan penduduk kampung yang lain menunjukkan realiti bahawa sesuci mana pun perjuangan pasti akan dikalahkan oleh kuasa politik. Sudah banyak kisah benar yang kita dengar mengenai pencerobohan di kampung-kampung atas nama ‘kemajuan dan pembangunan’. Sayangnya kemajuan dan pembangunan itu tidak memberi manfaat kepada penduduk berpendapatan rendah. Yang merasainya hanya mereka yang berada dikalangan golongan elit sahaja. Kita mungkin merasai sedikit tempias kemajuan, iaitu silau lampu-lampu dari bangunan pencakar langit dan hingar-bingar anak muda berpeleseran.

Aku seorang pemain bola sepak?

Semalam aku bermimpi menjadi seorang pemain bola sepak. Sememangnya menjadi pemain bola sepak sudah menjadi impian aku sejak kecil lagi. Abah juga mungkin menjadi faktor mengapa aku begitu berminat terhadap bola sepak. Aku sering mengimpikan dapat bermain bersama pasukan Hijau Kuning, mahupun pasukan kebangsaan. Sejak kecil lagi aku mengikuti perkembangan bola sepak dalam negara mahupun luar negara. Bermula dengan Piala Dunia 1998 yang dimenangi oleh Perancis, sewaktu Kedah masih di pertengahan liga Perdana, pasukan Liverpool yang dibarisi oleh Micheal Owen dan ketika itu Akmal Rizal masih lagi seorang penyerang pasukan kebangsaan. Semua masih aku ingati. Sewaktu sekolah rendah jugalah aku berjaya dipilih mewakili daerah meskipun hanya menghangatkan bangku simpanan. Dari situ aku mulai sedar, minat sahaja tidak akan membawa kita kemaa-mana. Kekecewaan aku benar-benar terserlah kerana tidak dipilih mewakili pasukan bola sepak di sekolah menengah. Mungkin saiz badan aku terlalu kecil ataupun memang aku tiada bakat. Untuk menyedapkan hati, mungkin rakan-rakan yang lain lebih berbakat dari aku. Hampir satu purnama tidak bermain bola sepak, kalau ada pun hanya pertandingan di kampung ketika perayaan kemerdekaan. Itu pun masih belum layak digelar jaguh kampung kerana belum pernah menjadi juara. Dan kali ini, aku bermimpi lagi. Bermain untuk universiti sudah memadai bagi aku. Meskipun baru-baru ini bermain untuk kulliyah menampakkan aku masih jauh ketinggalan dengan rakan-rakan yang lain. Hampir-hampir impian itu aku kuburkan. Apalah guna mengimpikan sesuatu tanpa ada usaha. Moga suatu hari nanti, apabila aku membaca semula tulisan ini, aku mampu mengukirkan senyuman sebagai seorang pemain bola sepak yang berjaya.