Ipoh : Suatu nafas baru. (Bahagian satu)

Sebetulnya, sudah lama aku menginginkan sebuah percutian ditengah-tengah kesibukan. Menilai semula percutian ke Pulau Pinang suatu ketika dahulu, terlalu banyak ruang kosong yang tak terisi dengan sebaiknya. Mungkin destinasi seterusnya perlu dimanfaatkan dengan lebih baik. Rancangan yang di buat hanya ala kadar. Awalnya berniat untuk ke Ipoh, sesudah itu aku terus mencari tiket ke sana. dalam masa yang sama, aku mencari rakan lain untuk dijadikan teman perjalanan. Teman perjalanan sangat penting. Merekalah yang selalu mengingatkan kita, umumnya di dalam urusan perjalanan dan khususnya telatah, gelagat dan kata-kata mereka sering aku kutip untuk di jadikan idea untuk tujuan yang lain. Setelah cukup kuorum dan tiket pun sudah di beli. Hanya tiga rakan yang mengikuti perjalanan kali ini. Aku mahu namakannya “Perjalanan Seni” namun makamnya masih belum sampai. Maka bermulalah sebuah pengembaraan tak berlagu namun berirama yang mampu memberi nafas baru buat jiwa-jiwa yang ketandusan makna.

"Sepi melebihi apa pun, ketika tidak mampu
kautemukan dirimu di mana-mana. dan akan

kau paham hidup adalah upaya menerima
ketidaksanggupan dan menolak keinginan — 
supaya langit atau jendela buku rumah itu
melumpuhkan kau dengan sepi yang lebih
berat daripada ketanpaan." - Aan Mansyur.

Comments