Berkongsi bahagia.

Semalam tuhan menampakkan kasih sayangnya terhadap manusia. Mana tidaknya, sejak awal pagi lagi aku dikurniakan dengan rezeki yang tidak disangka-sangka. Bermula dengan ‘tweet’ dari seorang kenalan perihal poskad, kemudian dihidangkan pula dengan kek dari teman ‘instagram’ dan mendapat hadiah ulangtahun berupa roti, kaya, sup cendawan, baju kemeja dan beberapa pesanan ringkas. Perkara ini kebanyakan kita hanya memandangnya sebagai sesuatu yang kecil. Namun, pepatah inggeris menyatakan “Sometimes the little things bring the great joy” yang bermaksud, ‘Kadang-kadang perkara yang kecil membawa keseronokkan yang luar biasa.’ Begitulah juga perasaan aku bila diamati setiap perkara yang berlaku. Kata orang, setiap perkara ada hikmahnya dan hikmah bagi setiap orang berbeza-beza.

Maka, bermulalah pengajian di semester yang baru. Awal-awal lagi aku disajikan dengan pelbagai program. Antaranya satu diskusi berkenaan pendidikan percuma. Namun, faktor masa dan tiada kenderaan membantutkan hasrat aku untuk menyertainya. Hujung minggu ini pula, pak cik au sudah memanggil-manggil untuk membantunya menjual kopi di Publika. Selain itu, hujung minggu ini juga di adakan festival Idearaya dan aku adalah salah seorang sukarelawan untuk program tersebut. Hati berbelah bahagi, sama ada mahu menolong pak cik aku yang berkemungkinan mendapat sedikit upah atau menjadi sukarelawan di sebuah program yang penuh dengan wancana ilmu. Semoga aku membuat pertimbangan dengan baik dan memberi kebaikan kepada semua pihak.

Berbual dengan seorang rakan seputar kehidupan, beliau menyatakan “hidup ini terlalu sekejap untuk membenci orang lain.” Aku setuju dengannya. Apa gunanya hidup jika hanya mahu melihat orang lain derita sedangkan kita bahagia diatas deritanya. Seperti alunan lagu Hafiz, bahagiamu deritaku, begitulah juga dengan perkara ini. Sebagai contoh di universiti, kita menyedari yang ada dikalangan rakan-rakan kita yang kurang berkemampuan dari sudut kewangan untuk membeli makanan atau buku-buku pengajian. Namun, ada sesetengah pihak yang tidak mengendahkan kewujudan merekan dengan mementingkan diri sendiri sahaja. Mujur, wujud pihak ketiga yang sudi membantu rakan-rakan mereka, berkongsi sedikit kebahagiaan bersama. Seperti puisi Anwar Ridhwan,

“Apakah yang lebih membahagiakan kita selain berbagi duka,
Kau sepertiga, kau sepertiga, aku sepertiga,
Di dunia kita bertiga.”
Berbagi duka, Anwar Ridhwan.

Biarlah berat sama dipikul supaya tidak hanya mata yang ringan memandang. Aku lebih rela berkongsi bahagia dari melihat adanya rakan lain berduka. Inilah suatu nilai yang sukar dimiliki oleh kita, sanggup bersusah payah untuk kebaikan orang lain. Perkara ini sukar kerana dengan hal-hal seperti ini akan menjadikan dunia kita lebih aman untuk didiami. Jangankan mencuri atau membunuh, malah hasad dengki dan iri hati juga dapat dielakkan. Itulah hasrat aku sebagai manusia manusia, ingin melihat kita berkongsi sedikit rezeki kita sesama manusia. Sekian.

Comments